Ilustrasi (Istimewa)
"Akibat kebarakan yang menghabiskan seluruh bangunan sekolah yang terbuat dari bahan kayu tersebut, kami terpaksa mendirikan tenda darurat untuk aktivitas belajar,"

Sangata Seruu.com - Sebanyak 50 murid TK Tunas Bangsa di Desa Swargabara, Kecamatan Sangata Utara, Kalimantan Timur, harus belajar di bawah tenda, karena gedung sekolah mereka habis dilalap api, pada Minggu (15/1/2012)sekitar pukul 16.00 WITA.

 

"Akibat kebarakan yang menghabiskan seluruh bangunan sekolah yang terbuat dari bahan kayu tersebut, kami terpaksa mendirikan tenda darurat untuk aktivitas belajar," kata Wakil Ketua Taman Kanak-kanak (TK) Tunas Bangsa, Heni Purwandiyah, Rabu (18/01/2012).

Menurut Heni Purwandiyah, meskipun hanya belajar di bawah tenda darurat sejak Senin (16/1), kegiatan belajar tetap berjalan seperti biasa. "Kebakaran hanyalah musibah, sedangkan pelajaran tidak boleh berhenti," katanya.

Hanya saja, kebakaran yang menghanguskan seluruh bangunan dan isinya termasuk arsip sekolah, itu juga berdampak pada psikologi anak-anak, karena sampai hari ini masih banyak yang belum masuk sekolah, katanya.

Banyak orangtua anak-anak yang melapor dan mengirim pesan pendek (SMS) kepada guru, kalau anak-anak mereka belum mau masuk sekolah, takut peristiwa naas itu terulang. Karena saat kejadian banyak anak-anak bermain disekitar, dan menceritakan kepada rekan-rekannya.

"Hari ini hanya 20 anak yang masuk sekolah, sisanya 30 anak belum berani masuk sekolah," kata Heni Purwandiyah.[ant/ast]
Dengan demikian, peringatan dini yang disampaikan pada masyarakat dapat disertai dengan upaya preventif untuk mengurangi luasan dampak banjir yang akan terjadi.[ant/ast]

Tags:

BAGIKAN


Rating artikel: (0 rates)
Rating
  • star goldstar bwstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar bwstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar bwstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar bw
  • star goldstar goldstar goldstar goldstar gold
KOMENTAR SERUU