Lahat, Seruu.com - Banjir luapan Sungai Milang di Kecamatan Merapi Barat, Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan, mengakibatkan jalan akses utama pada sembilan desa di Kecamatan Merapi Selatan terendam air. Akibatnya, hujan deras yang mengguyur wilayah Lahat, Sabtu (7/1), sejak pukul 05.00 WIB itu mengakibatkan aktifitas warga lumpuh.

"Sungai Milang yang melintas di wilayah Kecamatan Merapi Barat meluap sejak pukul 05.00 WIB, membuat debit air dari arah di Bukit Serelo tersebut naik, setelah diguyur hujan semalaman," kata Tomi, warga setempat.

Ia menyatakan, banjir kiriman berasal dari kawasan Bukit Barisan dan kawasan Bukit Jempol, karena hutan daerah itu sudah banyak rusak setelah adanya peningkatan penambangan.

"Luapan air sungai menggenangi perkebunan dan permukiman yang berada di sisi daerah tersebut. Bahkan banjir memutus jalur di Kecamatan Merapi Barat," ujar dia lagi.

Air terus meninggi dan menggenangi badan jalan di Desa Ulak Pandan, termasuk merendam badan jalan sepanjang 400 meter, dengan ketinggian lebih dari 1 meter, jalan yang merupakan satu-satunya akses bagi warga di Kecamatan Merapi Selatan untuk menuju Kota Lahat.

"Kami kesulitan untuk mengangkut hasil pertanian dan melakukan aktivitas sehari-hari, terutama yang bekerja di luar kecamatan, akibat jalan terendam air," katanya.

Banyak warga yang terjebak dan terpaksa memutar arah, karena jalan sudah sudah tertutup air, sedangkan dua sisi arah jalan sudah dipenuhi kendaraaan baik mobil pribadi, angkutan desa atau pun sepeda motor. "Kami harus menunggu air surut, agar bisa melanjutkan perjalanan kembali untuk beraktivitas seperti biasa," ujar dia.

Selain itu Camat Merapi Selatan, M Ishak mengatakan, warga yang akan bepergian ke Kota Lahat memang harus melewati Kecamatan Merapi Barat yang jalannya terendam banjir itu.

"Ruas jalan yang terendam merupakan akses satu-satunya menuju ke luar kecamatan termasuk ke Kota Lahat, karena tidak ada yang lain lagi. Kondisi inilah yang mengakibatkan akses sembilan desa di Kecamatan Merapi Barat lumpuh total," ujar dia.

Ia menyebutkan, di Kecamatan Merapi Selatan terdapat sembilan desa, dengan jumlah penduduk 7.535 jiwa."Sebagian besar warga itu bekerja sebagai petani yang menjual hasilnya ke luar kecamatan, kondisi ini tentunya menimbulkan efek luar biasa setelah jalan putus akibat banjir," ujar dia pula. [an]

KOMENTAR SERUU